Sen. Jun 5th, 2023
pancasila sebagai pandangan hidup

Pancasila sebagai pandangan hidup dan karakteristik bangsa yang didasarkan pada nilai-nilai nasional yang menjadi dasar kebudayaan bangsa. Oleh karena itu, nilai-nilai tersebut mencerminkan aspirasi atau cita-cita hidup bangsa. (Muzayin, 1992: 16)

Pancasila memberikan panduan bahwa hukum harus menciptakan kondisi negara yang lebih baik dengan dasar nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan.

Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Sehari-Hari

Pengertian Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa akan diuraikan berdasarkan masing-masing butir-butir lima sila, yaitu:

Ketuhanan yang Maha Esa

Sila pertama mengajarkan bahwa warga negara Indonesia harus beriman dan bertakwa pada Tuhan yang sesuai dengan agama dan kepercayaan masing-masing. Berikut adalah beberapa contoh penerapan sila pertama Pancasila sebagai pandangan hidup dalam kehidupan sehari-hari:

  • Memelihara kerukunan dan perdamaian antarumat beragama dengan saling menghargai dan menghormati perbedaan keyakinan agama masing-masing.
  • Memberikan kebebasan bagi setiap orang, termasuk diri sendiri, dalam melaksanakan ibadah sesuai dengan keyakinan agama yang dianutnya.
  • Tidak melakukan diskriminasi atau pemisahan berdasarkan agama dalam pergaulan sehari-hari.
  • Menjaga ketertiban dan keamanan di tengah masyarakat dengan bersama-sama membangun persatuan dan kesatuan, tanpa memandang perbedaan agama.
  • Menghormati hak dan kebebasan beragama orang lain, tanpa memaksakan pandangan agama atau keyakinan pribadi pada orang lain.
  • Berusaha memahami dan menghargai kepercayaan agama dan keyakinan orang lain, serta menjauhi sikap fanatisme atau intoleransi agama.
  • Menjunjung tinggi nilai-nilai moral dan etika agama dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam pergaulan dengan sesama maupun dalam tindakan dan perilaku sehari-hari.
  • Menjadi contoh teladan bagi orang lain dalam menjalankan ajaran agama, dengan cara hidup santun, sopan, dan menghargai keberagaman agama di tengah masyarakat.

Baca juga: Sila ke 2: Butir-Butir dan Contoh Pengamalannya

Kemanusiaan yang Adil dan Beradab

Sila kedua menegaskan bahwa setiap manusia memiliki derajat yang sama, sehingga kita harus saling menyayangi dan membantu sesama, membela kebenaran dan keadilan, serta bekerja sama untuk mewujudkan kedamaian negara. Contoh penerapan sila kedua Pancasila sebagai pandangan hidup:

  • Menjalin hubungan yang harmonis dengan sesama, tanpa membedakan ras, agama, atau budaya.
  • Menolong orang yang membutuhkan, tanpa memandang status atau latar belakangnya.
  • Memiliki sikap empati dan peduli terhadap sesama manusia dan makhluk hidup lainnya.
  • Menerapkan nilai-nilai sopan santun dan etika dalam berinteraksi dengan orang lain.
  • Memperjuangkan hak asasi manusia dan keadilan sosial bagi semua warga negara.
  • Menjunjung tinggi nilai-nilai keberagaman dan menerima perbedaan sebagai kenormalan dalam kehidupan sosial.
  • Memiliki sikap rendah hati dan bersahaja, serta tidak memandang rendah atau meremehkan orang lain.

Baca juga: Pancasila Sebagai Dasar Negara: Makna, Arti, dan Fungsi

Persatuan Indonesia

Sila ketiga mengedepankan kesatuan, persatuan, dan kepentingan negara di atas kepentingan individu. Berikut adalah contoh penerapan sila ketiga Pancasila sebagai pandangan hidup:

  • Menjaga kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia dengan tidak membedakan suku, agama, ras, dan golongan dalam pergaulan sehari-hari.
  • Meningkatkan rasa kebersamaan dalam berbagai kegiatan sosial dan budaya di lingkungan sekitar, seperti gotong royong, arisan, dan kegiatan keagamaan.
  • Mengutamakan kepentingan negara dan bangsa di atas kepentingan individu atau kelompok, misalnya dengan mematuhi peraturan lalu lintas demi keselamatan bersama di jalan raya atau dengan tidak melakukan tindakan yang merugikan kepentingan negara.
  • Meningkatkan rasa cinta dan bangga pada negara Indonesia dengan menghargai simbol-simbol negara, seperti bendera, lambang negara, dan lagu kebangsaan.
  • Berpartisipasi aktif dalam pembangunan dan memperkuat persatuan bangsa, misalnya dengan turut serta dalam kegiatan sosial, politik, dan budaya di lingkungan sekitar.

Baca juga: Pengertian dan Sejarah Demokrasi Liberal di Indonesia

Kerakyatan yang Dipimpin oleh Khidmat dan Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan

Sila keempat menekankan bahwa kita harus menghargai pendapat orang lain dan mengutamakan kepentingan negara serta rakyat. Contoh penerapan sila keempat Pancasila sebagai pandangan hidup dalam kehidupan sehari-hari antara lain:

  • Dalam sebuah organisasi atau kelompok, anggota bisa berdiskusi secara terbuka dan menghargai pendapat setiap anggota sebelum mencapai suatu kesepakatan bersama.
  • Dalam sebuah keluarga, keputusan penting diambil melalui musyawarah dan tidak hanya ditentukan oleh satu orang kepala keluarga.
  • Dalam sebuah pemerintahan, keputusan penting diambil melalui pemilihan umum yang dilakukan secara adil dan demokratis, serta diwakili oleh perwakilan yang dipilih oleh rakyat.

Baca juga: Sila Ke 3: Contoh Pengamalan Pancasila

Dalam penerapan sila keempat Pancasila, prinsip kerakyatan dipimpin oleh khidmat dan kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan sangat ditekankan. Hal ini berarti setiap keputusan diambil melalui musyawarah dan diputuskan secara demokratis dengan mengutamakan kepentingan negara dan rakyat.

Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Sila kelima mengajarkan pentingnya mengembangkan perbuatan luhur dengan cara kekeluargaan dan gotong royong, serta selalu bersikap adil. Contoh penerapan sila kelima Pancasila sebagai pandangan hidup dapat dilakukan dengan cara:

  • Menghargai hak-hak sosial dan ekonomi setiap warga negara Indonesia, termasuk hak atas kesehatan, pendidikan, dan perumahan yang layak.
  • Memperjuangkan kesetaraan dan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia, tanpa terkecuali.
  • Membangun sikap gotong royong dan kekeluargaan dalam masyarakat, dengan saling membantu sesama dan menghindari diskriminasi.
  • Mendorong partisipasi aktif masyarakat dalam pembangunan negara, termasuk dalam hal pengambilan keputusan yang memengaruhi kesejahteraan masyarakat.
  • Memperjuangkan hak-hak lingkungan hidup dan alam, serta menjaga kelestarian lingkungan bagi generasi yang akan datang.

Baca juga: Sejarah Pancasila dan Perkembangannya di Indonesia

Kesimpulan

Pancasila merupakan pandangan hidup dan kepribadian bangsa Indonesia yang memiliki lima sila, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan Yang Dipimpin oleh Khidmat dan Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan, dan Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Setiap sila memiliki nilai-nilai yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari untuk menciptakan keadaan negara yang lebih baik, seperti menjaga kerukunan antarumat beragama, memberi kebebasan dalam beribadah, tidak membedakan orang dengan agama yang berbeda, menumbuhkan toleransi sosial, mendahulukan kepentingan negara, dan membangun masyarakat yang adil dan seimbang.

Dengan penerapan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, diharapkan dapat tercipta masyarakat Indonesia yang lebih baik dan maju.

Referensi

  1. Soeharto. (1989). Pancasila sebagai ideologi terbuka dan dinamis. Jakarta: Departemen Penerangan RI.
  2. Mochtar, M. (1998). Pendidikan Pancasila sebagai pendidikan karakter bangsa. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.
  3. Soetrisno, E. (1994). Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa: suatu pengantar. Jakarta: Penerbit Djambatan.
  4. Mulyana, D. (2012). Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa: suatu telaah filosofis. Jurnal Filsafat, 22(2), 113-126.

By BAMS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *